When OSCE in front of your eyes.

5:27 pm

Pertama, thankyou Jesus!
Setelah hampir dua minggu enggak bisa tidur tenang dan selalu sesak napas. Akhirnya hal yang ditakuti itu berakhir juga hue. 
Give thanks to the LORD, for He is good; for His lovingkindness is everlasting. Psalm 118:1
Kedua, congrats Nisa you failed OSCE pemasangan infus! Rasain. Akunya sih rada ceroboh dan ngeremehin station satu ini. Malah fokus sama station lain. Begok, emang. Kebiasan.
Sekarang waktunya menunggu hasil. Ga tau hasilnya gimana, yang penting semuanya udah aku lakuin dengan baik tadi. Walaupun blank total di pemasangan infus, zonk. Tadi sempat juga blank saat station pemeriksaan fisik ibu hamil, lalu tiba-tiba nyadar dipertengahan jalan. Langsung aja minta maaf sama pengawas, terus minta izin buat ngulangnya sekali lagi--dari awal. Untuuuung banget diizinin, ga kebayang deh kalau ga diizinin. Pengawas OSCE tadi pagi juga ga rada banyak komentar sih, ga nanya yang aneh-aneh, dan ga mengganggu konsentrasi, untuuuuung lagi kan? Haha :)

Ketiga, mulai sekarang bakal lebih fokus dan serius lagi deh. Kepikiran aja sih, sekarang udah mau kepala dua tapi masih juga main-main dengan yang namanya kuliah. Sering ga fokus dan mikiran hal-hal ga penting. Ujung-ujungnya ya kayak tadi, gagal OSCE pemasangan infus. Lagian diumur segini apalagi sih yang aku cari selain gelar dan ilmu? Ya ga? Ya kan? Baiklah, untuk kedepannya Nisa janji bakal lebih lebih lebih serius. God blessss.

Keempat, ini betis kiri dan kanan aku sakit banget. Ga tau kenapa ini. Pegalnya keterlaluan banget. Need tukang uruuuut!

Kelima, semangat lagi. Semoga ujian-ujian selanjutnya bisa diberi semangat yang lebih. Masih banyak lagi ini mbak bro. Jujur udah mulai bosan akan ujian yang kelamaan, Februari tahun ini beratnya ga nanggung-nanggung.

Keenam, ternyata OSCE itu tidak semengerikan yang di prediksi orang-orang. Mungkin karna baru pertama OSCE kali ya, makanya aku takutnya berlebihan banget kemaren. Bahkan buat bersihin kamar aja ga sempat, akibatnya dua minggu terakhir ini kamar berantakannya kaya kandang babi yang diterjang banjir dan angin topan. Kain yang disetrika juga setia nangkring di tempat setrikaan, berantakan asli. Tadi sekitar jam 12--sepulang dari OSCE, baru deh aku bersihin semuanya. Huhue.


Ketujuh, inilah saatnya aku berterima kasih pada pasien setia. Yang rela buat diobok-obok perutnya untuk pemeriksaan leopold, rela ditusuk-tusuk lengannya buat latihan vaksinasi BCG, dan rela di pukul-pukul ekstremitasnya untuk pemeriksaan refleks fisiologis hihi. Thankyou babe, karna sudah setia untuk selalu tidur disampingku semenjak 12 Oktober tahun lalu, rela dengerin curhat gila setiap malem dan rela aku remes-remes kalau lagi kesel. Makasi sweety blue :>



Kedelapan, lets pray--again again again! Apapun yang aku rencanakan sesempurna apapun itu, kalau Tuhan enggak menkehendaki bakal sia-sia juga kan? Jadi sekarang aku berdoa buat ujian dan tetek bengeknya, semoga tidak ada sesak napas dan palpitasi cordis hanya karna harus melihat nama di daftar yang tidak lulus.



Kesembilan, kemungkinan besok bakal tidur seharian. Ingin hidup di dunia mimpi dulu, sebelum akhirnya kembali kedunia nyata dengan disambut ujian laboratorium patologi klinik tanggal 14 Februari. Haha how a sweet valentine day's.



Kesepuluh, cari makan! Laparnya kebangetan pake banget dan pengen makan nasi padang *eh. Rada sebel sama penjual nasi padang deket rumah opung nih, gak ada yang bener-bener menjual 'nasi padang' seperti yang tertulis pada plamfet di depan warungnya pfft. Tiba-tiba jadi ngidam nasi padang Salero Basamo deket rumah atau Beringin Eddy disamping SMP Santa Maria Pekanbaru. Pekanbaru memang rajanya nasi padang, rajanya ngangenin juga! Kalau lapernya kebangetan, ya makan obatnya. Kalau kangennya kebangetan.... ya ketemu obatnya :| PFFFT.



You Might Also Like

0 comments

"...ada waktu untuk memeluk, ada waktu untuk menahan diri dari memeluk"
--Efesus 3:5b

NEWSLETTER

Subscribe