Kini, Tidak Cukup Lagi

7:00 pm

Masih ingat enggak? Dulu waktu masih SD, dapat duit lima ribu rupiah baru aja udah bahagia banget. Bisa beli banyak sekali barang. Aku masih ingat. Ketika itu dengan duit dua ribu rupiah sudah bisa beli buku gambar A4, sekotak pensil warna, peruncing, serta penghapus. Sekarang? Ah, sudah tidak cukup lagi. Dan yang paling aku ingat adalah, dulu saat masih SD harga bensin seliter itu seribu delapan ratus kalau gak salah, terus naik jadi dua ribu lima ratus.
Aku juga masih ingat, dengan duit koin lima ratus rupiah udah bisa nelepon selama tiga puluh menit melalui telepon umum. Saat itu aku masih SMP, belum punya handphone. Nelepon masih lewat wartel, buat sekedar ngasih tahu mama kalau udah pulang sekolah. Bayarnya? Cuma lima ratus rupiah. Jaman itu, harga lima ratus rupiah udah lumayan mahal. Sekarang? Wartel sudah enggak laku lagi. Sudah banyak handphone, tablet, internet dan media sosial lainnya yang jauh lebih murah. Jaman SMP, harga es cendol deket pasar cuma seribu. Itupun udah dapat banyak, tapenya banyak, gula merahnya banyak, santannya banyak. Terakhir kali aku ke tempat jualan es cendol langganan saat SMP itu tahun lalu, harga segelas sudah naik jadi empat ribu rupiah. Itupun enggak menjamin bakal tapat tape, gua merah, santan dan es yang banyak. Aku juga masih ingat, saat mama ngasih uang jajan tiga ribu rupiah perhari rasanya cukup. Uang tiga ribu udah bisa beli nasi goreng tak pakai telur tapi enak di kantin SMP. Sekarang, harga nasi goreng paling murah sepuluh ribu rupiah. Itupun enggak pakai telur, kalau mau pake telur tambah dua ribu.
Ketika SMA, telkomsel masih ngasih gratisan 1000 sms kesemua operator setelah ngirim sepuluh sms. Sekarang? Boro-boro dikasih gratisan, harga persms aja Rp. 150,-. Untung sekarang ada BBM dan twitter. Aktifkan paket lifestyle yang tiga puluh ribu perbulan udah bisa semua-semuanya. Orang-orang jadi males balas sms karna ada BBM, gak tahu nomor handphone tapi tahu pin BB. Sehingga ketika urgent dan ternyata orang yang dibutuhin enggak ngeaktifin pake BB, sibuk deh kucar-kacir nyari nomor handphone.

Ternyata waktu cepat berjalan ya. Semuanya berubah drastis. Tidak ada yang sama lagi. Aku yang dulu masih anak SMP berjerawat, kucel, muka berminyak, rambut lepek dan hitam eh sekarang udah jadi mahasiswa yang sebentar lagi mau koas (mudah-mudahan, tahun depan udah nyusun skripsi. Amin!). Aku yang dulu kurus seperti tulang, sekarang udah gembul hingga susah nyari ukuran baju. Aku yang dulu cuek sama penampilan, kini sudah mulai maskeran.

Ah, ternyata semua memang sudah berubah.Yang dulu cukup, kini sudah tidak cukup lagi.
TAPI INGAT! Jaman memang berubah, tapi Tuhan tidak berubah. Dia selalu ada disini, mencukupkan hal-hal yang memang kamu perlukan.
"Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apapun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa dan permohonan dengan ucapan syukur." ( Filipi 4:6 ) 
Happy Sunday!

You Might Also Like

0 comments

"...ada waktu untuk memeluk, ada waktu untuk menahan diri dari memeluk"
--Efesus 3:5b

NEWSLETTER

Subscribe